Arswendo Atmowiloto: Dari Kritikus Menjadi Kreator Acara TV - Tabloidbintang.com
Arswendo Atmowiloto: Dari Kritikus Menjadi Kreator Acara TV
Arswendo Atmowiloto: Dari Kritikus Menjadi Kreator Acara TV

Arswendo Atmowiloto: Dari Kritikus Menjadi Kreator Acara TV

Senin, 22 Juli 2019 15:00:23 WIB | Suyanto Soemohardjo
A+ | Reset | A-

TABLOIDBINTANG.COM - Saat masih jadi wartawan Kompas dan pemimpin redaksi majalah HAI, Arswendo Atmowiloto punya perhatian khusus pada acara TV. Secara konsisten mengamati lalu menuliskan opininya seputar acara TV yang tengah tayang. Tak mengherankan bila kemudia dipercaya mengelola tabloid Monitor, tabloid dengan tagline TV Video Film dan Radio. Di masa itu, tahun 80-an untuk urusan kritik acara TV Arswendo Atmowiloto satu-satunya dan jagonya.

Lewat tabloid Monitor minat Arswendo Atmowiloto pada televisi makin tersalurkan. Sukses kilat tabloid Monitor, yang tercermin dari oplahnya yang sangat tinggi, reputasi Arswendo sebagai kritikus televisi makin tak terbantahkan. Artikel yang ditulis di setiap edisi tabloid Monitor menjadi bacaan penting para peminat dan praktisi pertelevisian. Tapi menjadi kritikus TV paling penting tampaknya bukan ujung dari kecintaan Arswendo Atmowiloto pada televisi. Tak hanya bisa mengkritik tapi juga siap dikritik, Arswendo Atmowiloto juga terjun langsung sebagai kreator acara TV.

Awal keterlibatan Arswendo Atmowiloto dalam produksi acara TV mungkin dimulai dari serial ACI (Aku Cinta Indonesia) yang ditayangkan TVRI di tahun 80-an. Di serial ini Arswendo ikut terlibat saat perencanaan dan menulis skenario beberapa episode. Keterlibatan lebih intens Arswendo Atmowiloto pada acara TV sepertinya dimulai saat produksi serial Jendela Rumah Kita. Di serial yang dibintangi Dede Yusuf, Novia Kolopaking, Ully Artha, Drg Fadli, dan melambungkan nama Desy Ratnasari ini Arswendo Atmowiloto jadi perencana produksi sekaligus penulis skenarionya. Serial Jendela Rumah Kita pada masanya jadi tontonan favorit pemirsa TVRI. Selain menulis skenario untuk beberapa serial Arswendo juga membuat banyak naskah sinetron lepas yang tayang di TVRI.

Arswendo Atmowiloto bersama Sandy Nayoan yang berperan sabagai Atmo dalam serial Menghitung Hari (Dok. Tabloid Bintang Indonesia)
Arswendo Atmowiloto bersama Sandy Nayoan yang berperan sabagai Atmo dalam serial Menghitung Hari (Dok. Tabloid Bintang Indonesia)

Ketika TV swasta mulai bermunculan, karya-karya Arswendo Atmowiloto juga makin bertebaran. Rasanya tak ada penonton TV yang tak ingat serial Keluarga Cemara yang tayang di RCTI pada 1996. serial ini diangkat dari cerita bersambung karya Arswendo Atmowiloto yang pernah dimuat majalah HAI. Dibintangi Adi Kurdi, Novia Kolopaking, Keluarga Cemara yang disutradari Dedi Setiadi (sutradara yang banyak bekerja sama dengannya), sukses jadi tontonan favorit. Serial Keluarga Cemara versi sinetorn diproduksi oleh PH milik Arswendo sendiri, PT Atmo Chademas Persada. Selama masa tayang dari 1996 sampai 2005 terjadi beberapa pergantian pemain. Pemeran Emak berganti dari Lia Waroka ke Novia Kolopaking lalu Anneke Putri.

Setelah Keluarga Cemara Arswendo Atmowiloto juga memproduksi serial Satu Kakak Tujuh Ponakan dengan pemain Sandy Nayoan, Novia Kolopaking, dan Rieta Amilia, ibunda Nagia Slavina. Masih dengan memakai pemeran utama Sandy Nayoan, Arswendo Atmowiloto juga membuat serial Menghitung Hari yang diangkat dari buku berjudul sama. Buku yang pernah jadi best seller ini bercerita seputar kehidupan di penjara yang ditulis dengan jenaka. Ketika pertama mendengar buku ini akan dibuat sinetron, banyak yang dibuat bertanya-tanya akan seperti apa cerita versi sinetronnya. Apa ceritanya terdiri dari kisah-kisah pendek seperti bukunya? Arswendo Atmowiloto menjawab pertanyaan itu dengan menampilkan Menghitung Hari versi sinetron dengan cerita yang agak berbeda. Seperti bukunya, Menghitung Hari versi sinetron juga meraih sukses ketika ditayangkan.

Serial Keluarga Cemara karya Arswendo Atmowiloto tahun lalu diangkat ke layar lebar, dan meraih sukses ditonton lebih dari satu juta. Karya-karya Arswendo yang lain, seperti serial novel Senopati Pamungkas yang legendaris itu kabarnya juga akan dibuat versi filmnya. Menyusul judul-judul yang lain karya Arswendo.

Arswendo Atmowioto memang telah berpulang, meninggal dunia pada Jumat (19/07) lalu dan dimakamkan di San Dieogo Hill Memorial Park, Karawang, Jawa Barat. Tapi sosok Arswendo Atmowiloto akan tetap dikenang lewat karya-karyanya.

Penulis Suyanto Soemohardjo
Editor Suyanto Soemohardjo
Install App Bion
Akses berita dan gosip lebih mudah
Download Aplikasi Android
Google playstore
YANG INI LEBIH HEBOH
KOMENTAR
Terbaru
loading...
Main Film 6,9 Detik, Aries Susanti Rahayu Tak akan Tinggalkan Panjat Tebing

Main Film 6,9 Detik, Aries Susanti Rahayu Tak akan Tinggalkan Panjat Tebing

13 menit yang lalu
Berkas Kasus Penganiayaan Kriss Hatta Dilimpahkan ke Kejaksaan

Berkas Kasus Penganiayaan Kriss Hatta Dilimpahkan ke Kejaksaan

28 menit yang lalu
Rapper Hash Swan Imbau Penggemar Berhenti Bertengkar dengan Fans Jungkook BTS

Rapper Hash Swan Imbau Penggemar Berhenti Bertengkar dengan Fans Jungkook BTS

43 menit yang lalu
Kelly Tandiono Akui Kesulitan Berperan sebagai Sarwendah 

Kelly Tandiono Akui Kesulitan Berperan sebagai Sarwendah 

57 menit yang lalu
Paula Verhoeven Sering Ditendang Baim Wong Junior

Paula Verhoeven Sering Ditendang Baim Wong Junior

1 jam yang lalu
Ariel NOAH Dicium Penggemar Wanita saat Ulang Tahun, Begini Reaksi Netizen

Ariel NOAH Dicium Penggemar Wanita saat Ulang Tahun, Begini Reaksi Netizen

1 jam yang lalu
Hotman Paris Siap Sponsori Barbie Kumalasari di Kompetisi Nyanyi Internasional

Hotman Paris Siap Sponsori Barbie Kumalasari di Kompetisi Nyanyi Internasional

1 jam yang lalu
Ini yang Disesalkan L Ex-Infinite saat Mengingat Debut Aktingnya

Ini yang Disesalkan L Ex-Infinite saat Mengingat Debut Aktingnya

1 jam yang lalu
Paula Verhoeven Lebih Pilih Umrah Ketimbang Babymoon

Paula Verhoeven Lebih Pilih Umrah Ketimbang Babymoon

2 jam yang lalu
Selamat! Rain dan Kim Tae Hee Menyambut Kelahiran Anak Kedua

Selamat! Rain dan Kim Tae Hee Menyambut Kelahiran Anak Kedua

2 jam yang lalu